BREAKING NEWS
.

POLITIK

OPINI & ANALISA

AGENDA & RELAWAN

Monday, December 23, 2013

PBB Serukan Genjatan Senjata di Sudan Selatan

Ribuan warga sipil Sudan Selatan mengungsi untuk menghindari konflik bersenjata.

Misi PBB di Sudan Selatan mendesak agar para pemimpin politik yang bertikai untuk menyetujui gencatan senjata dan berunding secara terbuka. Hal ini diserukan PBB setelah Sudan Selatan dilanda kekerasan etnis yang dilatari persoalan politik dalam sepekan ini.

Pertempuran meletus antara tentara yang setia kepada Presiden Salva Kiir dan mantan wakilnya Riek Machar, pekan lalu. Konflik terbuka dua politisi ini dikhawatirkan akan merembet ke persoalan etnis atau kesukuan, karena Machar berasal dari kelompok etnik Nuer, sedangkan Kiir merupakan etnis Dinka.

Koordinator misi kemanusiaan PBB di Sudan Selatan, Toby Lanzer, mengatakan, warga sipil Sudan Selatan PBB berada dalam suasana ketakutan dan putus asa akibat peningkatan kekerasan etnis tersebut.

Bantuan Makanan Terkendala

Juru bicara misi PBB di ibu kota Sudan Selatan, Juba, Joseph Contreras, mengatakan, mereka tidak mampu untuk mendistribusikan bantuan makanan kepada masyarakat yang terdampak akibat krisis politik ini.

Sebagian warga sipil Sudan Selatan meninggalkan kampung halamannya dan melarikan diri ke arah perbatasan dengan Uganda untuk menghindari pertempuran kedua kelompok. Lebih dari tiga puluh ribu warga berlindung di kantor perwakilan Misi kemanusiaan PBB di kota Juba dan Bor.

Pada Jumat (20/12) lalu, Misi PBB mengatakan, sedikitnya 11 warga sipil dan dua anggota pasukan penjaga perdamaian tewas menyusul serangan di pangkalan PBB di Sudan Selatan, Kamis (19/12).

Editor : Egidius Patnistik
Sumber: BBC Indonesia
Senin, 23 Desember 2013 | 14:01 WIB
 
Copyright © 2013 JokoWidodo.ORG
Powered by Blogger