BREAKING NEWS
.

POLITIK

OPINI & ANALISA

AGENDA & RELAWAN

Wednesday, February 5, 2014

Akbar: Golkar dan PDI-P Punya Sejarah Berkoalisi


JAKARTA,  Ketua Dewan Pertimbangan DPP Partai Golkar Akbar Tandjung mengatakan, koalisi Golkar dan PDI Perjuangan (PDI-P) sangat mungkin diwujudkan. Golkar dan PDI-P, katanya, pernah memiliki sejarah berkoalisi pada tahun 2004. Saat itu, Akbar masih menjabat Ketua Umum DPP Partai Golkar. Kedua partai membentuk koalisi kebangsaan. Pada 2004, Golkar mendukung pasangan calon presiden yang diusung PDI Perjuangan. 

"Dalam koalisi kebangsaan itu, di putaran kedua, Golkar dukung Mega-Hasyim," kata Akbar, di sela-sela acara sarasehan caleg HMI, di Jakarta, Rabu (5/2/2014). 

Namun, koalisi tak berlanjut setelah Golkar menggelar Musyawarah Nasional dan memutuskan Jusuf Kalla menjadi Ketua Umum DPP Partai Golkar. Di tahun yang sama, Jusuf Kalla terpilih sebagai Wakil Presiden mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono. 

"Setelah Pak JK jadi Ketum, maka praktik koalisi itu tidak lagi berjalan karena Pak JK berkepentingan memberi dukungan pada pemerintah karena dia wapres," ujarnya. 

Akbar menjelaskan, koalisi kebangsaan dibentuk untuk membangun kekuatan di luar pemerintah.  

"Sekarang ini koalisi itu sangat mungkin karena kita punya sejarah. Tapi kalau Golkar dan PDI-P sama-sama bisa mengusung capres, mari berkompetisi secara sehat," kata Akbar.

Sebelumnya, Ketua DPP Partai Golkar Hajriyanto Y Thohari mengungkapkan bahwa partainya telah lama memendam keinginan berkoalisi dengan PDI Perjuangan. Ia yakin, kondisi politik nasional akan stabil apabila koalisi Golkar dengan PDI Perjuangan terwujud. 

Menurut Hajriyanto, 2014 merupakan momentum tepat untuk mewujudkan koalisi tersebut. Saat ini, Golkar masih terikat kontrak dengan Sekretariat Gabungan koalisi partai pendukung pemerintah.

Penulis : Indra Akuntono , Editor : Inggried Dwi Wedhaswary , 

KOMPAS.com —  Rabu, 5 Februari 2014 | 12:32 WIB

 
Copyright © 2013 JokoWidodo.ORG
Powered by Blogger