BREAKING NEWS
.

POLITIK

OPINI & ANALISA

AGENDA & RELAWAN

Thursday, February 13, 2014

PDI-P: Kami Akan Jaga Risma, seperti Menjaga Jokowi dan Ganjar

Wakil Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto



JAKARTA, Pernyataan Wali Kota Tri Rismaharini saat tampil di program "Mata Najwa", Rabu (12/2/2014) malam, semakin memperkuat rumor mengenai keinginannya mundur dari jabatannya. Risma tak mau berjanji tak akan mundur dari jabatannya. Partai yang mengusung Risma, PDI Perjuangan (PDI-P), membantah kabar mundurnya Risma.   

Wakil Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristyanto mengatakan, ia dan Sekretaris Jenderal Tjahjo Kumolo telah bertemu Risma. Dalam pertemuan itu, menurut Hasto, Risma tak berniat untuk mundur dari jabatannya. Namun, ia mengaku tengah menghadapi tekanan. 

Hasto menekankan, PDI-P akan melindungi Risma dari tekanan dan kepentingan politik apa pun. 


"Kami akan jaga. Sebagai parpol, kami wajib jaga Bu Risma. Sama seperti kami menjaga Jokowi dan Ganjar. Akan kami jaga sampai akhir," ujar Hasto, saat dihubungi, Kamis (13/2/2014). 

Menurut Hasto, selama ini, PDI-P tidak pernah mencabut dukungan terhadap kepala daerah yang diusungnya, kecuali kepala daerah tersebut membuat kebijakan yang tidak pro-rakyat. 

Selama ini, komunikasi antara Risma dan partai berjalan baik. Tekanan yang dihadapi Risma, kata Hasto, tak berasal dari internal partai, tetapi dari eksternal. Salah satunya Gubernur Jawa Timur Soekarwo.

"Dia dapat tekanan, dari gubernur dan kelompok bisnis terkait pembangunan jalan tol. PDI-P mendukung sikap Bu Risma yang memilih memajukan angkutan publik dulu. Jadi siapa pun pasti ada tekanan, inilah ujian pemimpin," kata Hasto. 

Seperti diberitakan, Tri Rismaharani dikabarkan tidak cocok dengan wakilnya yang baru dilantik, Wisnu Sakti Buana. Risma sempat mempertanyakan soal keabsahan pelantikan Wisnu menjadi wakilnya. Wisnu, yang sebelumnya menjabat Wakil Ketua DPRD Surabaya itu, menggantikan posisi Bambang Dwi Hartono yang mundur untuk maju pada pemilihan gubernur dan wakil gubernur Jawa Timur pada 2013 lalu. 

Wisnu dipilih dalam forum paripurna anggota DPRD Surabaya yang sempat alot karena tarik ulur kepentingan politik di internal DPRD Surabaya, November 2013 lalu.  

Kegamangan Risma

Saat hadir sebagai tamu di program "Mata Najwa" yang ditayangkan di Metro TV, Rabu (12/2/2014) malam, Najwa Shihab, pemandu acara, mengorek seputar isu pengunduran diri Risma sebagai Wali Kota Surabaya. Meski tak menjawab lugas, Risma menunjukkan kesan melalui ekspresi wajahnya bahwa ia menghadapi tekanan terkait tanggung jawabnya sebagai wali kota. Risma sempat menangis saat bertutur tentang kisah anak-anak yang menjadi pekerja seks komersial di kawasan Dolly, Surabaya. Sambil terisak, Risma tak kuasa menjawab pertanyaan Najwa tentang apa yang terjadi dengan remaja perempuan yang ia jumpai di sana. 

"Saya tidak tega," katanya terbata.

Air matanya menetes. Risma kembali tak menjawab secara lugas ketika Najwa kembali melontarkan pertanyaan mengapa Risma punya keinginan mundur sebagai Wali Kota. Ia hanya terdiam. Wajahnya terlihat murung. Ia bahkan tak berani berjanji untuk mengurungkan niatnya mundur.


Penulis: Sabrina Asril
Editor: Inggried Dwi Wedhaswary

KOMPAS.com — Kamis, 13 Februari 2014 | 09:23 WIB

 
Copyright © 2013 JokoWidodo.ORG
Powered by Blogger