BREAKING NEWS
.

POLITIK

OPINI & ANALISA

AGENDA & RELAWAN

Wednesday, February 5, 2014

PDI-P: Koalisi dengan Golkar dan Demokrat Masih Terlalu Dini



JAKARTA, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan menganggap tawaran koalisi yang disampaikan Partai Golkar dan Partai Demokrat masih terlalu dini diwacanakan. Pasalnya, kedua partai itu telah memiliki bakal calon Presiden masing-masing. Demikian disampaikan Wakil Sekretaris Jenderal PDI-P, Hasto Kristyanto, Rabu (5/2/2014).
"Meskipun demikian, kerjasama terkait dengan Pilpres akan dilakukan dengan menghormati mekanisme demokrasi masing-masing internal partai," ujar Hasto.

Hasto menuturkan, Partai Demokrat tentu beranggapan terlalu dini untuk berbicara koalisi karena Demokrat masih memiliki agenda konvensi untuk menetapkan capres dan cawapres. "Demikian pula halnya dengan Golkar," ucap Hasto.
PDI-P, kata Hasto, akan memandang secara positif terhadap upaya membangun komunikasi politik dengan parpol lain. Menurut Hasto, demokrasi di Indonesia harus dibangun dengan musyawarah mufakat dan gotong royong.
"Jadi dialog antar parpol memang menjadi bagian dari tradisi politik yang berkebudayaan. Politik yang bukan sekedar mencari kekuasaan belaka," katanya.
Sekretaris Jenderal PDI-P Tjahjo Kumolo mengatakan, pembicaraan soal koalisi baru akan dilakukan setelah pelaksanaan pemilihan legislatif (pileg). Dia menjelaskan, dengan tolak ukur hasil pileg, maka akan memudahkan melihat peta koalisi.
"Jadi sekarang, saya rasa semua sepakat untuk berkompetisi secara sehat di pileg," kata Tjahjo.
Seperti diberitakan, PDI-P kini seperti menjadi rebutan koalisi. Saat ini, PKB, Partai Golkar, Partai Demokrat, dan Partai Amanat Nasional (PAN) sudah menyatakan ketertarikannya merangkul partai oposisi tersebut.
Golkar mengklaim koalisi dengan PDI-P akan semakin memperkuat pemerintahan karena kedua partai diperkirakan memiliki suara yang signifikan. Sementara Demokrat menganggap hubungan Ketua Umum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri dapat menjadi dasar untuk mengembalikan keharmonisan kedua partai.


Penulis : Sabrina Asril , Editor : Sandro Gatra , 

KOMPAS.com- Rabu, 5 Februari 2014 | 21:09 WIB

 
Copyright © 2013 JokoWidodo.ORG
Powered by Blogger