BREAKING NEWS
.

POLITIK

OPINI & ANALISA

AGENDA & RELAWAN

Saturday, February 1, 2014

Survei IRC, Elektabilitas Jokowi Dua Kali Lipat Prabowo



JAKARTA,  Hasil survei yang dilakukan Indonesia Research Centre (IRC) menujukkan elektabilitas Joko Widodo menempati posisi teratas sebagai calon presiden 2014. Elektabilitasnya lebih dari dua kali lipat elektabilitas Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto.

"Untuk elektabilitas capres, Jokowi berada di posisi teratas dengan angka 31 persen. Masih terpaut cukup jauh dari posisi kedua dan ketiga," ujar peneliti IRC, Yunita Mandolang, saat menyampaikan hasil survei di Restoran Warung Daun, Jakarta, Sabtu (1/2/2014).



Untuk elektabilitas, posisi kedua dan ketiga ditempati oleh Prabowo (14 persen), Wiranto (13,5 persen). Sedangkan yang lainnya, tingkat elektabilitas di bawah 10 persen.

Secara berurutan, yaitu Aburizal Bakrie (6 persen), Megawati Soekarnoputri (4,7 persen), Jusuf Kalla (4,4 persen), Dahlan Iskan (4,1 persen), Surya Paloh (3,5 persen), dan Mahfud MD (2,7 persen). Sementara itu, untuk kapabilitas Jokowi mendapat nilai tertinggi yaitu 3,1.

"Dari 12 atribut kapabilitas dibagi dan dapat rata-ratanya. Jokowi dianggap paling mampu dibanding yang lain," terang Yunita.

Posisi berikutnya berturut-turut yaitu Jusuf Kalla (2,8), Wiranto (2,6), Prabowo Subianto (2,4), Surya Paloh (2,3), Megawati (1,7), Aburizal (1,5), Dahlan Iskan (1,4), dan Mahfud MD (1,2).

Yunita menjelaskan, dengan berlakunya syarat presidential threshold (PT) minimal 20 persen, maka Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dapat maju sendiri jika mengusung Jokowi sebagai capres.

"Kalau Prabowo selalu menduduki posisi kedua dalam berbagai survei. Tidak bisa mengandalkan kendaraan Partai Gerindra untuk maju sendirian. Masih membutuhkan tambahan suara 6-7 persen," terangnya.

Survei ini dilakukan pada 23 Desember 2013-14 Januari 2014 dengan 1.400 responden yang tersebar di seluruh Indonesia. Survei dilakukan dengan wawancara tatap muka dengan bantuan kuisioner. Adapun margin of error hasil survei yaitu 2,6 persen dan tingkat kepercayan sebesar 95 persen.

Penulis : Dian Maharani , Editor : Ana Shofiana Syatiri , 
KOMPAS.com - Sabtu, 1 Februari 2014 | 15:29 WIB
 
Copyright © 2013 #01JOKOWILAGI
Powered by Blogger