BREAKING NEWS
.

POLITIK

OPINI & ANALISA

AGENDA & RELAWAN

Saturday, March 29, 2014

Dua Skenario Jokowi Dekati Tokoh Islam...




JAKARTA, Bakal calon presiden dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Joko Widodo, getol menyambangi sejumlah tokoh Islam di daerah. Dua skenario politik diduga sedang dijalankan Jokowi dan partainya.

"Selain mengukuhkan hubungan partai nasionalis dengan kelompok kekuatan Islam, langkah Jokowi juga bisa untuk mencegah skenario poros tengah yang dimotori partai politik berbasis Islam," papar pengamat politik Universitas Gadjah Mada Ari Dwipayana, saat dihubungi dari Jakarta, Jumat (28/3/2014).


Secara historis, ujar Ari, kelompok nasionalis seperti PDI-P memiliki hubungan yang telah berlangsung lama dan baik dengan kelompok Islam. Dalam konteks ini, Ari berpendapat Jokowi ingin mengukuhkan kembali kedekatan tersebut. "Sejalan dengan perlunya dukungan kuat pada partai dan dirinya sebagai bakal calon presiden."

Menurut Ari, langkah Jokowi tersebut bukan untuk mendikotomikan kelompok tertentu. "Tapi saya rasa semangatnya untuk menegaskan ikatan itu," kata Ari, saat dihubungi dari Jakarta, Jumat (28/3/2014) malam.

Mencegah poros tengah

Selain meneguhkan ikatan dengan kelompok basis massa Islam, Ari juga berpendapat langkah Jokowi ini juga bertujuan mencegah terbentuknya skenario poros tengah. Dia memunculkan dugaan tersebut berdasarkan pengamatan atas dinamika politik nasional terkini.

Menurut Ari, dinamika politik saat ini mengharuskan PDI-P merangkul semua pihak untuk menghadapi Pemilu 2014. "Ada upaya untuk mencegah skenario poros tengah karena mulai ada gerakan menggalang sentimen agama untuk dibenturkan dengan partai nasionalis," ujar dia.

Soal dampaknya, Ari berkeyakinan upaya Jokowi akan membuahkan hasil positif, baik untuk PDI-P maupun bagi dukungan untuk pencalonannya sebagai bakal calon presiden. Jokowi, kata dia, punya modal penting berupa citra positif.

Karenanya, ujar Ari, komunikasi politik yang Jokowi lakukan pun tak akan mendapat banyak kendala. "Jangka pendeknya tentu soal dukungan. Tapi rasanya PDI-P telah menghitung keuntungan jangka panjang karena tak mungkin dapat membangun bangsa tanpa melibatkan pihak lain, termasuk kelompok Islam," kata dia.

Seperti diketahui, sebelum melakukan kampanye di Lapangan Sumampir, Cilegon, Banten, Jumat (28/3/2014), Jokowi menyempatkan diri bertemu dengan tokoh Islam di Banten. Dia berkunjung ke kediaman Ketua Kenadziran Banten TB Ismatullah Al Abas dan ketua sebelumnya, TB Fathul Adzim. Pertemuan berlangsung di Masjid Agung Banten, Serang.

Jokowi juga berziarah ke makam Syekh Sultan Maulana Hasanuddin di Serang. Selain tokoh tersebut, Jokowi sebelumnya juga menemui tokoh Islam, seperti Ahmad Mustofa Bisri atau Gus Mus, dan istri almarhum Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Sinta Nuriyah Wahid.

Jokowi tak menampik pertemuan-pertemuan itu memang bertujuan merangkul semua kalangan, termasuk umat Islam yang merupakan mayoritas penduduk di Indonesia. "Ya, untuk merangkul semua," kata dia

Penulis : Indra Akuntono , Editor : Palupi Annisa Auliani 
KOMPAS.com - Sabtu, 29 Maret 2014 | 07:17 WIB
 
Copyright © 2013 JokoWidodo.ORG
Powered by Blogger