BREAKING NEWS
.

POLITIK

OPINI & ANALISA

AGENDA & RELAWAN

Saturday, May 10, 2014

Cawapres Ideal untuk Jokowi bukan Abraham Samad, melainkan JK





JAKARTA,  Bakal calon presiden dari PDI Perjuangan, Joko Widodo (Jokowi), terus membeberkan petunjuk mengenai figur yang akan menjadi bakal calon wakil presidennya. Dari serpihan petunjuk yang dikumpulkan, pilihan mengerucut kepada dua figur, yakni Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad dan mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla.


Pengerucutan itu didasarkan pada gerak tubuh dan jawaban Jokowi saat ditanya mengenai figur bakal cawapres dan waktu pengumumannya. Ia mengatakan, figurnya berasal dari luar Pulau Jawa. Ini memberi sinyal kuat kepada dua tokoh asal Makassar, yakni Abraham dan Kalla.

Pengamat politik dari Charta Politika, Yunarto Wijaya, menilai, Abraham Samad bukanlah figur yang tepat untuk mendampingi Jokowi pada Pemilu Presiden 2014. Pasalnya, sosok Abraham dianggap tak mampu memberi dampak elektoral karena tak memiliki kelebihan yang dapat menutup kekurangan Jokowi.

"Apakah Samad dapat mendongkrak elektoral Jokowi, saya rasa tidak," kata Yunarto, saat dihubungi, Jumat (9/5/2014) malam.

Yunarto menjelaskan, ketokohan Abraham memang unggul karena berasal dari kalangan muda, berintegritas, dan tak memiliki beban masalah masa lalu. Akan tetapi, semua keunggulan yang dimiliki oleh Ketua KPK itu telah dimiliki oleh Jokowi.

"Artinya sederhana, semua yang suka Samad pasti suka Jokowi, yang suka Jokowi belum tentu suka Samad," ujarnya.

Dengan demikian, lanjutnya, figur paling tepat untuk mendampingi Jokowi adalah Kalla. Walau secara usia jauh lebih tua dari Gubernur DKI Jakarta tersebut, Kalla memiliki kemampuan yang dapat menutup kekurangan Jokowi.

Selain pernah merasakan pemerintahan dari kursi RI 2, Kalla juga memiliki latar belakang politisi dan menguasai permasalahan ekonomi. Secara elektoral, figur Kalla akan memberikan keuntungan secara elektoral untuk Jokowi seandainya jadi berpasangan di pilpres nanti.

"Jusuf Kalla adalah pilihan paling realistis," ujarnya.

Penulis: Indra Akuntono
Editor : Caroline Damanik

KOMPAS.com — Sabtu, 10 Mei 2014 | 08:45 WIB
 
Copyright © 2013 JokoWidodo.ORG
Powered by Blogger